Make your own free website on Tripod.com

17 Julai 1998

Buluh yang terkulai tidak akan dipatahkanNya

Baca:  Turnbook.gif (1625 bytes)Matius 12:20-21




Previcon.gif (1221 bytes)Indxicon.gif (1543 bytes)Downicon.gif (1161 bytes)Nexticon.gif (1232 bytes)

 Buluh yang patah terkulai tidak akan diputuskanNya, dan sumbu yang pudar menyala tidak dipadamkanNya, sampai Ia menjadikan hukum itu menang. Dan padaNyalah bangsa-bangsa akan berharap.

 Mengapakah sebatang buluh itu boleh patah terkulai saudara dan mengapakah sumbu boleh menjadi pudar menyala?

 Nah! Biar kita jawab soalan ini satu persatu.

 Ada banyak faktor dan sebab yang menyebabkan  sebatang buluh itu patah terkulai.

 Salah satu daripadanya ialah kerana ada bahagian-bahagian di dalam buluh itu sudah menjadi reput.

 Apabila bahagian yang reput ini sudah tidak terdaya untuk menyokong bahagian lain buluh ini, maka patahlah  bahagian yang reput, sehingga bahagian atas jatuh terjuntai-juntai.

 Sebatang buluh yang kuat dan gagah tadi berubah menjadi lemah dan tidak indah lagi.

 Kalau dulu ia bisa menari-nari bila ditiup oleh melody angin.

 Kalau dulu ia dapat berdiri megah dan sombong di hutan rimba.

 Kalau dulu ia cantik berseri-seri.

 Kalau dulu daun-daunnya  hijau segar.

 Tapi kini, semuanya itu sudah hilang @ sudah tidak ada lagi.

 Sudah patah terkulai dan terjuntai.

 Mengapa pula sumbu yang menyala-nyala itu tiba-tiba bleh menjadi pudar?

 Jawabnya mudah saja; kerana tiada minyak lagi @ sudah kehabisan minyak @ sudah kekurangan minyak. (Dahulu kala mereka menyalakan sumbuh api dengan minyak).

 Maka berubahlah terang menjadi malap. Berubahlah cerah menjadi gelap.

 Sumbunya yang suatu ketika dulu begitu berguna, kerna bisa bersinar terang di tengah kegelapan. Memberi harapan kepada banyak orang.

 Tapi kini tidak berguna lagi. Ada sumbuhpun tiada guna kalau tidak ada minyaknya.

 Saudara, banyak kali kita tidak ubah seperti buluh dan sumbu ini.

 Seperti buluh, suatu ketika dulu begitu megah, begitu gagah perkasa, begitu bangga, menari-nari setiap waktu menurut tiupan sang bayu, hijau dan segar selalu.

 Tapi kini tiada, keindahan lagi, tapi kini tiada kemegahan lagi, tiada kekuatan lagi, tiada kecantikan lagi, tiada sukacita dan tiada tari-tarian lagi.

 Ya! Kalau dulu saudara mungkin kuat, ya kalau dulu saudara mungkin penuh dengan sukacita, kuat dan gagah berdiri teguh.
 Tapi kini saudara tidak memiliki semuanya itu.

 Tapi hari ini saudara sudah kehilangan semuanya itu.

 Saudara selalu berharap alangkah indah kalau saudara saudara bisa hidup seperti dulu, seperti di zaman kegemilangan saudara.

 Bila saudara memandang ke belakang, semua memory keberhasilan dan kemasyuran saudara kelihatan.

 Saudara melihat betapa hebat saudara dipakai Tuhan dulu.

 Saudara melihat betapa saudara penuh denga sukacita, tiada kebimbangan, tiada kesesakkan.
 Saudara melihat betapa begitu rajinnya saudara berdoa dulu.

 Saudara melihat betapa begitu berapi-api saudara memberitakan Injil kepada orang lain.

 Tapi kini saudara sudah kehilangan semuanya itu.

 Semua yang indah-indah  kini hanya menjadi satu memory manis dan memory indah saja.

 Ya, kerana kereputan hidup saudara, menyebabkan jatuh dan patah terkulai.

 Banyak kali saudara menangis bila mengenangkan saat-saat di mana saudara kuat di dalam Tuhan dan giat di dalam pelayanan.

 Memory-memory manis di masa silam begitu membunuh saudara, begitu menusuk kalbu dan sanubari saudara.

 Mengapa tidak saudara, kerana kini saudara tidak memiliki semuanya itu, kini saudara layu, kini saudara tidak berdaya lagi, kini saudara tiada semarak lagi.

 Hidup saudara telah patah terkulai.

 Kalau dulu saudara seperti sumbu yang menyala-nyala, menjadi terang kepada dunia, menjadi pelita kepada banyak orang, tapi kini sumbu saudara pun sudah tidak menyala lagi.

 Cahaya saudara pun sudah tidak ada terangnya lagi.

 Saudara kehabisan minyak.

 Nah! Saudara yang di kasihi di dalam Tuhan, banyak kali  apabila saudara ta jatuh, lemah, layu , kekeringan dan tidak bersemarak lagi saudara mula berasa diri ini begitu tidak berguna lagi.

 Ya, kerana tiada lagi yang  baik @ yang terbaik yang saudara dapat berikan kepada Tuhan.

 Saudara begitu berharap saudara dapat berdiri dan bangun semula seprti dulu.

 Tapi saudara tidak berdaya. Saudara tidak ada kekuatan. Saudara tidak bermaya.

 Saudara begitu berharap saudara dapat menjadi pelita dan terang kepada dunia sekali lagi.

 Tapi saudara sendiri pun memerlukan terang dan memerlukan pelita.

 Saudara mau bernyala, tapi saudara tidak memiliki minyak lagi.

 Jalan menjadi buntu, dunia menjadi gelap, harapan menjadi tipis, dan maut makin dekat.

 Kesesakkan-kesesakkan dunia begitu menghimpit hidup saudara.

 Rasa-rasanya mau mati saja.

 Saudara hidup di dalam kepura-puraan.

 Pada luarnya sadara cuba menunjukkan saudara ini kuat.

 Pada luarnya saudara cuba menunjukkan saudara ini gembira.

 Pada luarnya saudara cuba menunjukkan saudara masih seperti dulu juga.

 Tapi hakikatnya TIDAK!!!!!

 Saudara berselindung di sebalik topeng, yang saudara saling tukar ganti menurut kesesuaian semasa.

 Di depan teman-teman saudara, saudara berlagak seperti tidak ada apa-apa yang berlaku.

 Saudara berlagak seperti semuanya tanggung beres.

 Di depan mereka saudara bergurau senda dan bergelak ketawa.

 Tapi, bila saudara pulang ke kamar saudara, dan mula bersendirian, saudara menangis.

 Saudara berasa terkutuk, saudara berasa bersalah, saudara berasa malu, saudara berasa tertolak, dan tertekan.

 Saudara yang dikasihi di dalam Tuhan, kalau beginilah keadaan hidup saudara JANGAN BIMBANG !! JANGAN KHUATIR!!!!

 Kerna Allah tidak membiarkan saudara sendirian.

 Cuba lihat firmanNya di dalam teks yang kita baca siang-siang tadi.

 Matius 12:20-21 Lihat dan dengar apa Firman Allah. “Buluh yang patah terkulai tidak akan di putuskanNya, dan sumbu yang pudar nyalanya tidak akan dipadamkanNya, sampai Ia menjadikan hukum itu menang.”

 Sampai Ia menjadikan hukum itu menang bererti; Allah akan memastikan apa yang telah dijanji dan ditetapkanNya digenapi.

 Biar apapun keadaan saudara pada hari ini.

 Biar pun hidup rohani saudara sudah seperti buluh yang patah terkulai dan sudah seperti sumbu yang pudar nyalanya.

 Allah mau memulihkan saudara.

 Allah mau melihat saudara hidup kembali.

 Allah mau melihat saudara bangkit kembali.

 Allah mau melihat saudara bangun kembali.

 Allah mau melihat saudara penuh sukacita dan bisa menari-nari lagi untuk memujiNya.

 Allah mau sumbu saudara menyala lagi.

 Allah mau menghidupkan api saudara yang telah lama pudar.

 Allah mau mengobarkan semarak saudara hilang.

 Allah mau melihat saudara hidup, bukan mati.

 Allah mau segala sesuatu yang terbaik terjadi dalam hidup saudara.

 Saudara, kalaulah keadaan saudara sudah seperti bulu yang patah terkulai,
 tergamakkah Bapa Syurgawi memutuskan  saudara pula?

 Sudahlah patah terkulai di putuskanNya lagi?

 Tidak mungkin saudara.

 Allah tidak sampai hati melihat saudara terus-menerus hidup di dalam terkulai layu.

 Kalaulah keadaan saudara sudah menjadi seperti sumbu yang pudar.

 Allah pada hari ini mau menyalakan api saudara semula.

 Allah mau memberi saudara minyak baruNya.

 Ya, agar saudara bisa menjadi pelita yang mampu menerangi dunia.

 Allah bisa memulihkan kereputan saudara.

 Lihat Yesaya 35:1-4 Sila baca.

 Padang gurun adalah satu tempat yang begitu ‘extreme’ kekeringannya. Begitu extreme kekontangannya.

 Saudara tidak kelihatan bunga-bunga yang cantik tumbuh di tanah yang kering seperti ini.

 Namun  padang gurun yang kering ini pun Allah bisa ubah menjadikannya tanah yang subur sehingga berbunga lebat.

 Padang gurun yang dulunya tiada penghuninya kini tiba-tiba kedengaran sorak-sorak dan sorak-sorai darinya.

 Padang belantara bisa sorak-sorak dan berbunga lebat saudara?

 Di padang gurun bisa terpancar mata air?

 Di padang belantara bisa mengalir sungai?

 Di tanah pasir yang hangat bisa berubah menjadi kolam?

 Di tanah yang kersang bisa menjadi sumber air?

 Tidak mungkin!!!

 Adakah yang tidak mungkin bagi Allah? Adakah yang mustahil bagiNya. Adakah yang tidak dapat diubahNya.

 Saudara kalau manusia melihat kita jatuh setelah kita melakukan kesilapan, mereka akan berkata; “Nah! Tulah padan muka!!”

 Manusia melontar batu saudara. Manusia menghukum dan menghakimi.

 Tapi bila Bapa memandang kita, Dia memandang kita dena penuh belas kasihan.

 Bapa tidak mau melihat saudara dan saya terus binasa.
 Ya, walaupun saudara telah melakukan kesilapan yang besar.

 Contoh 1:

 Apabila Simson, seorang yang begitu gagah perkasa boleh jatuh di tangan Delilah. Seluruh manusia mengutuk Simson dan menyalahkan habis-habisan. Semua manusia melontar batu ke arahnya.

 Namun apabila Simson mulai sedar kesilapannya dan bertaubat Allah mendengar doanya lagi.

 Lihat Hakim-Hakim 16:28 Sim son berseru kepada Allah, katanya “Ya Tuhan ingatlah kiranya kepadaku dan buatlah aku kuat, sekali ini saja, ya Allah, supaya dengan satu pembalasan juga kubalaskan kedua mata ku itu keada orang Filistin.”
 Walaupun sudah patah terkulai, sudah tidak bersemarak dan bercahaya lagi, Namun di saat-saat akhir hidupnya Allah memulihkan kekuatan  Simson sekali lagi.

 Lihat Hakim-hakim 16:29-30, Di hujung ayat ini merekodkan, yang mati dibunuh Simson pada waktu matinya lebih banyak daripada yang dibunuhnya pada waktu hidupnya.

 Contoph 2:

 Saudara kenal Daud. Saudara tahu semua kesilapan dan kebodohannya.

 Namun Allah buluh yang patah terkulai ini Allah tidak putuskan.

 Dari keturunan Daudlah lahirnya Sang Juruselamat kita.

 Contoh 3:

 Petrus, menyangkal Tuhan. Tapi Tuhan tidak pernah membuangnya atau menyingkirnya. Petrus di jadikanNya rasul yang kerana Petrus dan rasul-rasul yang lain inilah saudara dan saya pada hari ini bisa mendengar Injil.

 Contoh 4:

 Paulus yang dulunya di kenali dengan nama Saulus. Merupakan seorang yang paling kuat menentangg orang Kristian.

 Tapi saudara lihat, Tuhan mengubah hidup Paulus, sehingga, melalui dialah saudara dan saya bisa mengerti rencana keselamatan Allah untuk saudara dan saya.

 Dan melalui surat-surat Pauluslah kita bisa memiliki sebuah Alkitab Perjanjian Baru yang lengkap.

 Contoh 5:

 Jim Baker, yang telah melesapkan wang gereja, di penjara 7 tahun. Kini beliau sudah bebas dan kembali ke dalam palayanan.

 Di dalam penjara inilah Jim bertaubat dan mmenulis kesaksian hidupnya.

 Contoh 6:

 Jimmy Swaggard, yang jatuh dalam dosa percabulan, meratap dan mengaku dosa di hadapan jemaatnya.

 Melalui setelit seluruh dunia mendengar dosanya. Dan mengutuknya. Dan orang-orang yang menentang Kristian mengambil kesempatan ini untuk mengolok-olok dan mengejek-ejek iman Kristian.

 Tapi, Tuhan masih menerimanya dan memulihkan hidupnya.

 Nah! Saudara lihat betapa begitu berbezanya hati manusia dengan hati Bapa di Syurga.

 Penilaian manusia adalah untuk menjatuh dan menambahkan lagi kesakitan dan kemusnahan.

 Memutuskan terus buluh yang sudah patah terkulai.

 Namun,  Tuhan memungut setiap cebisan dan serpihan akibat dari kebodohan kita dan mencantum dan menghidupkan semula menjadi baru.

 Buluh yang patah terkulai tidak akan diputuskanNya, dan sumbu yang pudar nyalanya tidak akan dipadamkanNya. Sampai Ia menjadikan hukum itu menang.

 Lihat Matius 12:21

 Dan padaNyalah bangsa-bangsa akan berharap.

 Dialah harapan kita saudara.

 Di kala kesesakkan Dialah sumber harapan.

 Di saat di mana semua manusia menolak dan menyingkir kita, Dialah Penghibur.


Tuhan tidak pernah meninggalkan kita, Dia hanya sejauh doa


   [ PrevIndexAtas |Next ]