Make your own free website on Tripod.com

31 Julai 1998

 Paskah

Baca: Turnbook.gif (1625 bytes) Keluaran 12:1-28




 Previcon.gif (1221 bytes)Indxicon.gif (1543 bytes)Downicon.gif (1161 bytes)Nexticon.gif (1232 bytes)

  Sejarah Paskah bermula di Keluaran 12:1-28.

 Pada ketika itu umat Israil berada di Mesir dalam perhambaan.

 Berbagai tulah telah diturunkan Allah ke atas Tanah Mesir, agar umatNya dibebaskan @ dibenarkan pergi.

 Tetapi Firaun tetap berdegil. Keras kepala dan keras hati!!!!

 Lihat Keluaran 12:29-Sampailah tulah yang ke 10- dimana Allah menurunkan tulah ke atas anak sulung, di mana setiap anak sulung harus mati; bermula dari anak sulung Firaun ayng duduk di taktha, sampailah ke anak sulung tawanan, dan jaga segala haiwan.

 Keluaran 12:3-5 - Nah! Di sinilah Allah meminta segenap jemaah Israil, masing-masing menyediakan seekor anak domba jantan, tidak bercela dan berumur satu tahun untuk disembelih sebagai korban.

 Keluaran 12:7 – Kemudian dari darahnya haruslah di ambil sedikit dan dibubuhkan pada kedua tiang pintu dan pada ambang atas pada rumah-rumah di mana orang memakannya.

 Keluaran 12:13 – Darah itu menjadi tanda di mana umat Allah tinggal @ berada.

 Supaya, Firman Allah, “Apabila Aku melihat darah itu, maka Aku akan lewat daripada kamu. Jadi tidak akan ada tulah kemusnahan di tengah-tengah kamu, apabila Aku menghukum Tanah Mesir”.

 Tahukah saudara apakah yang terjadi pada malam itu?

 Lihat Keluaran 12:30 – Firaun bersama-sama pegawai-pegawainya dan seluruh rakyat Mesir tiba-tiba terjaga, keran di sana-sini kedengaran seruan, pekikan dan jeritan yang hebat, sebab tidak ada satu rumahpun yang tidak ada kematian.

 Kecuali rumah-rumah orang Israil, kerana ada darah anak domba jantan yang di sapu pada tiang-tiang dan ambang pintu rumah mereka, sebagai tanda mereka itu ialah umat kepunyaan Allah.

 Umat Israil semuanya tinggal di dalam rumah.

 Di malam yang sunyi senyap dan sunyi sepi itu, tiba-tiba di bisingi oleh jeritan-jeritan kuat orang-orang Mesir yang kematian anak-anak sulung mereka.

 Sungguh menakut, mengeri dan menyeramkan pada malam itu saudara.

 Umat Israil mendengar bagaimana Allah bertindak bagi pihak mereka. Melawan bangsa yang degil dan keras hati.

 Selagi Umat Israil berada di dalam rumah,  mereka selamat.

Keluaran 12:14 – Nah! Saudara Paskah adalah hari raya bagi umat Allah bagi memperingati hari di mana Allah membebaskan mereka dari belenggu Perhambaan di Mesir.

 Saudara, mungkin tertanya-tanya apa pula kena mengena Paskah dengan Umat Allah pada zaman ini.

 Ibrani 10:1 Menerangkan Hukum Taurat merupakan bayang dari keselamatan yang akan datang….

 Saudara lihat mengapa Allah bersusah payah meminta UmatNya Israil menyembelihkan seekor anak domba jantanlah, yang tidak bercacatlah, lalu darahnya pula perlu di sapu pada tiang-tiang pintu sebatai tanda.

 Ini merupakan mesej simbolik yang Allah mau sampaikan kepada UmatNYa, bagi menyediakan mereka apabila tiba masa dan waktunya. Dia sendiri akan mengorbankan AnakNya  yang Tunggal, yang tidak bercacat cela sebagai Domba Paskah yang terakhir bagi keselamatan yang kekal.

 Supaya apabila Dia lewat di zaman ini, setiap orang yang sudah menerima pengorbanan darah Anak DombaNya, Darah Anak Domba Paskah yang terakhir ini, tidak akan terkena tulah kematian, seperti yang telah dikenakan ke atas orang-orang Mesir yang keras hati di zaman Musa dahulu kala.

 Nah! Saudara sesungguhnya sekali lagi Allah akan melewati bumi ini, membawa penghukuman ke atas setiap suku dan bangsa yang menolak tawaran pengampunanNya.

 Yang menolak Darah Anak DombaNya, Yesus Kristus.

 Dan sekali, malah lebih akan terjadi ratapan dan tangisan serta kertakan gigi ke atas mereka-mereka yang tidak punya Darah Anak Domba yang tersapu pada tiang-tiang dan ambang pintu hati mereka.

 Sekali lagi akan kedengaran jeritan dan pekikan di sana-sini, kerana tidak satu rumah pun yang tidak ada kematian.

 Pada ketika itu manusia akan cuba lari ke gunung-gunung dan ke gua-gua untuk menyelamatkan diri. Namun segala usaha mereka akan menjadi sia-sia.

 Kerana tidak satupun akan terlepas dari tulah kematian ayng bakal menimpa ini apabila Allah sekali lagi melewati bumi di iringi oleh para malaikatNya.

 Kecuali rumah dan khemah mereka-mereka yang sudah ada tanda darah tiang dan ambang pintu rumah mereka.

 Darah sebagai penebus dosa

 Efesus 1:7 mengatakan “ Sebab di dalam Dia dan oleh darahNya kita beroleh penebusan iaitu pengampunan dosa, menurut kekayaan kasih karuniaNya”.

 Pada hari ini, saya ingin berseru kepada saudara-saudara yang belum lagi menerima pengorbanan Anak DombaNya, dan mengaku dengan mulut serta percaya di dalam hati saudara bahwa Yesuslah Tuhan supaya jangan lagi mengeskan hati saudara.

 Kerana, sesungguhnya biarpun saudara lahir di dalam keluarga Kristian, di didik dan di ajar tentang ajaran-ajaran Kristian, saudara berasal dari salah sebuah denominasi yang besar sekalipun tidak akan membawa apa-apa erti kalau sekira saudara sendiri belum dengan mulut saudara, dan denga hati saudar mengaku dan menerima secar peribadi Yesus sebagai Juruselamat dan Tuha saudara.

 Bukalah hati saudara pada hari ini, dan berkatalah “ Tuhan Yesus, saya menerima Engkau sebagai Juruselamat dan Tuhan saya”.

 Janganlah keraskan hati saudara, jangan lagi degilkan pendirian sauadara dan jangan lagi katakan besok saja.

 Biar kejadian yang terjadi pada zaman Musa dahulu kala tidak berulang lagi ke atas hidup saudara.

 Kini, apabila Allah melihat saudara yang telah menerima pengorbanan Darah Anak DombaNya tidak lagi melihat saudara sebagai orang-orang yang berdosa, melainkan melihat darah Yesus Anak Domba Paskah terakhirNya yang telah menyci dan menguduskan saudara.

 Inilah tanda dan jamiana saudara adalah umat pilihan, umat kesayangan dan umat kepunyaan Allah sendiri.

 Di terima bukan kerana perbuatan baik saudara, melainkan kerana Darah Yesus.

 Seperti Allah telah membebaskan Israil dari belenggu perhambaan di Mesir, Allah juga pada hari ini telah membebas dan meluputkan saudara dari kuasa dosa dan maut.

 Saudara tidak perlu berasa tidak layak lagi, saudara tidak perlu berasa terkutuk lagi, saudara tidak perlu berasa najis lagi, dan saudara tidak perlu berasa kotor lagi kerana dosa-dosa yang kelmarin @ dosa-dosa silam saudara.

 Kerana, kalau Allah sendiri yang telah melayakkan saudara, siapakah yang berani mengatakan saudara tidak layak?

 Dan kalau Allah sendiri yang sudah tidak menghitung lagi kesalahan-kesalahan saudara, siapa lagi yang sibuk-sibuk mau menghitung kesalahan saudara.

 Di dalam Ibrani 10:17 Allah sendiri telah berfirman, “Aku tidak lagi mengingat dosa-dosa dan kesalahan mereka”.

 Darah sebagai tanda ikatan Allah-Saudara (Tanda Contrak)

 Menurut Wahyu 5:9….dengan darahMu Engkau telah membeli mereka bagi Allah dari setiap suku dan bahasa dan kaum dan bangsa.

 Nah! Saudara, tidak kira siapa saudara pada hari ini, apa suku, bahasa, kaum dan bangsa saudara, Yesus telah menebus dosa-dosa saudara dengan DarahNya.

 Ibrani 4:16 Allah mengundang kita untuk datang kepadaNya “……marilah kita dengan penuh keberanian menghampiri taktha kasih karunia, supaya kita menerima rahmat dan menemukan kasih karunia untuk mendapat pertolongan kita pada waktunya.

 Saudara tidak satu pun di antara kita yang layak untuk menghampiri taktha Allah. Tetapi kerana darah Yesus yang sudah tercurah, Allah kini mengundang saudara dan saya untuk menghampiriNya. MendekatiNya dan bersekutu denganNya.

 Siapalah kita kalau di banding dengan kekudusan dan kebesaran Allah.

 Allah melakukan semuanya ini adalah keran satu sebab sahaja.

 DIA MENGASIHI SAUDARA!!!!!

 Melalui mulut nabi Yeremia Allah menyatakannya.

 Lihat Yeremia 31:3 - Dari jauh Tuhan menampakkan diri kepadanya (umatNya), “Aku mengasihi engkau dengan kasih yang kekal, sebab itu Aku melanjutkan kasih setiaKu kepada mu”.

 Melalui mulut Hosea 11:4 pula Allah berfirman, “Aku menarik mereka dengan tali kesetiaan, dengan ikatan kasih. Bagi mereka Aku seperti orang yang mengangkat kuk dari tulang rahang mereka; Aku membungkuk kepada merka untuk memberi mereka makan”.

 Saudara tiada Tuhan yang setanding dengan Tuhan yang kita miliki.

 Pada hari ini kalau ada di antara saudara yang dahagakan belaian kasihNya, mari datanglah kepadaNya. Nescaya Dia akan memuaskan saudara.

 Pada hari ini kalau ada di antara saudara di sini yang kekosongan, Dia dapat memenuhi setiap kekosongan saudara.

 Pada hari ini kalau saudara condemn, terkutuk, saudara berasa tidak layak, kerana dosa-dosa silam.

 Ketahuilah kebenarannya pada hari ini.

 Tidak ada dosa yang terlalu besar untuk Tuhan ampuni.

 Dan tidak ada kesalahan yang terlalu hitam yang Darah Yesus tidak sanggup sucikan.

 Darah Sebagai Perlindungan

 Illustrasi burung yang mematuk-matuk batang pokok sehingga keluar getah yang sanggup membunuh ular yang menjalar naik menuju ke sarangnya.

 Illustrasi burung yang membawa daun beracun sehinggga membahayakan ular yang meu memakan anak-anaknya.

 Nah! Saudara begitu jugalah darah Yesus yang melindungi kita.

 Ia tidak membahayakan kita. Tetapi membahayakan musuh.

 Nah! Asal orang Israil tetap diam di dalam rumah mereka, mereka tidak akan terkena tulah. Mereka tidak akan mati.

 Tapi  sekiranya mereka pada malam itu cuba-cuba keluar, untuk tujuan apa sekalipun, saya percaya, walaupun mereka itu umat pilihan Allah, mereka juga pasti akan terkena tulah.

 Nah! Ini masih lagi benar dalam conteks Darah Yesus yang melindungi kita saudara.

 Ia seperti ada satu balutan @ bungkusan yang meliputi kita.

 Biar, garang manapun singa-singa di luar mengaum ia tidak dapat mengapa-apakan kita.

 Darah Sebagai Sempadan @ pagar

 Nah! Saudara di dalam alam roh yang tidak kelihatan, apa yang kita dapat lakukan untu memagari barang kepunyaan kita? Rumah kita, keluarga kita, bilik kita dll.

 Jawabnya ialah Darah Yesus. Dengan iman kita menggriskan sempadan Darah Yesus di sekeliling barang dan orang  kesayangan kita.

 Kita pagari rumah kita dengan Darah Yesus.

 Kita pagari kereta kita dengan Darah Yesus.

 Kita pagari keluarga kita dengan Darah Yesus.

 Kesaksian: Kecurian di Taman Pulai Jaya, Banyak rumah dan kereta yang pecah cermin dan kehilangan harta benda.

 Namun ruamah kedaiaman kami, walaupun sudah buka paggarnya namun tidak ada satu apa pun yang hilang.

 Begitu juga kereta yang parking di luar.

 Sedangkan jiran-jiran kami ada yang pecah tingkap rumah dan ada yang pecah cermin kereta.

 Ada kuasa pada Darah Yesus saudara.

 Saya percaya kalaulah anak anak-anak orang Mesir yang sanggup berlindung dan bersembunyi di dalam Rumah Orang Israil pada malam Allah menjatuhkan tulah ke atas Tanah Mesir, mereka pasti akan selamat.

 Kerana mereka berada di dalam Rumah yang berpagarkan anak domba pada pintunya.

 Darah sebagai Racun kepada roh-roh jahat.

 Nah! Saudara banyak kali di dalam sesi-sesi pelepasan bagi mereka-mereka yang kerasukkan.

 Darah Yesus di sebut berkali-kali. Di percik dengan iman berkali-kali.

 Dan, walaupun ini bukan satu doktrin, tetapi dari pengalaman terjadi Darah Yesus adalah Racun yang amat berbisa, dan kuasa yang amat kuat untuk memaksa segala macam roh iblis keluar dari si mangsa.
 


Kuasa Darah Yesus - lebih dari segalanya


   [ PrevIndexAtas |Next ]