Make your own free website on Tripod.com

24 Julai 1998 

Tomarrow Never Dies (Jangan khuatir akan hari esok)

Baca:  Turnbook.gif (1625 bytes)Matius 6:25-34


“Sebab itu janganlah kamu khuatir akan hari besok, karena hari besok mempunyai kesusahannya sendiri. Kesusahan sehari cukuplah untuk sehari.”
                                                                      Matius 6:34


Previcon.gif (1221 bytes)Indxicon.gif (1543 bytes)Downicon.gif (1161 bytes)Nexticon.gif (1232 bytes)

 Pada pendapat saudara, adakah baik kalau manusia dapat tahu apakah yang bakal terjadi di dalam hidup mereka esok?

 Tahu akan masa depan mereka? Dan tahu akan segala sesuatu yang belum terjadi lagi.?

 Nah! Manusia secara umumnya takut dan khuatir akan masa depan mereka, takut akan hari esok mereka.

 Takut akan, apakah yang bakal @ akan terjadi ke atas diri mereka di masa depan.

 Ibu bapa; takut akan masa depan anak-anak mereka. Takut akan kewangan. Takut akan penyakit.

 Mahasiswa/I ; takut dan khuatir akan pekerjaan dan kerjaya yang tidak terjamin dan tidak menentu. Takut akan kegagalan. Takut tidak berhasil dan takut mereka akan mengecewakan ibubapa mereka.

 Orang muda; takut akan pasangan hidup.- Siapa? Bagaimana? Orangnya. Takut mahu menghadapi hari esok.

 Businessman; khuatir akan kegawatan ekonomi yang berpanjangan. Hutang tidak terbayar. Business yang tidak menentu.

 Satu negara takut kepada satu negara yang lain.

 Satu benua takut kepada satu benua yang lain.

 Satu kerajaan takut kepada kerajaan yang lain.

 Korea Selatan takut akan Korea Utara. Takut bilakah mereka akan menyerang.

 Kuwait takut akan Sadam Hussien.

 Taiwan takut kepada China. Pada bila-bila masa saja China boleh menuntutnya. Samada dengan perundingan atau dengan kekerasan.

 Nah! Saudara lihat manusia sebahagian besarnya hidup di dalam belenggu ketakutan dan kekhuatiran.

 Banyak yang mereka takutkan, banyak yang mereka khuatirkan.

 Ya, walaupun sesuatu hal itu belum lagi terjadi, malah belumpun pasti jadi atau tidak jadi. Tapi kekhuatiran sudah mula menguasai mereka.

 Kerana kekhuatiran dan ketakutan jugalah tertubuhnya syarikat-syarikat insuran. Ya yang kononnya bisa menjamin masa depan saudara.

 Ramai yang pergi berjumpa ahli nujum untuk bertanya akan hari esok mereka. Soal bayaran mereka tidak kisah, janji boleh tahu apakah yang bakal terjadi esok.

 Manusia begitu ‘insecure’ terhadap banyak hal.

 Ada yang sampai tidak bisa tidur malam memikirkan hari esok mereka. Memikirkan sesuatu yang belumpun terjadi.

 Ada yang sampai makan pil-pil khayal untuk menghilangkan rasa takut dan khuatir.

 Ada yang menjadi workerholic, bekerja siang malam, untuk mendapat extra income bagi menampung keperluan-keperluan semasa.

 Menjadi ketagihan kerja.

 Jadi saudara, di manakah ada kedamaian di dunia ini?

 Di manakah ada jaminan?

 Di manakah ada ketenangan?

 Di manakah ada kepastian?

 Kesaksian peribadi

 Sewaktu saya mula-mula menjejakkan kaki di Alor Setar pada tahun 1986, saya sungguh tidak tahu apakah masa depan hidup saya. Saya sungguh taku menghadapi hari-hari esok. Kerana syarikat di mana saya bekerja adalah sebuah syarikat yang baru dan tidak kukuh.

 Akhirnya syarikat itu tutup. Saya di tinggalkan seorangan di negeri orang.  Sebuah negeri yang bahasanya pun sudah agak ganjil an aneh bagi saya.

 Saya tidak punya wang.

 Pernah sekali saya terpaksa mengisi perut saya hanya dengan seketul doughnut untuk terus hidup.

 Saya akhirnya menumpang di gereja kerana saya tidak mampu membayar sewa.

 Banyak kali saya begitu sedih memikirkan mengapalah begitu malangnya nasib saya ini.

 Di sini saya tidak punya sanak saudara untuk mengadu, saya tidak punya kawan untuk meratap dan mendengar rintihan saya.

 Usia saya masih terlalu muda pada ketika itu untuk menghadapi tekanan hidup yang begitu mencabar.

 Namun saya bersyukur kerana, walaupun saya belum masih muda di dalam usia maupun di dalam iman, walaupun saya tidak memiliki siapa-siapa pun di sini, saya masih memiliki Bapa.

 Dialah yang telah menjaga saya, memberkati saya dan menjadikan segala pekerjaan tangan saya berhasil sampailah sekarang ini.

 Dialah yang telah mengangkat saya dan Dialah juga yang telah mengamanatkan kawanan dombaNya untuk jagaan saya.

 Dialah yang telah menjadikan nama saya masyur.

 Dan Dialah yang telah menjadikan saya kebanggan setiap orang di pejabat, di kalangan pelangan-pelangan saya dan di kalangan gerajanya.

 Kerna Dialah Penjaga saya. Dialah yang telah mengambil segala kesusahan saya dan mengikis segala kekhuatiran saya.

 Saudara, mengapakah manusia perlu hidup di dalam begitu banyak kekhuatiran dan kebimbangan dan ketakutan di dalam hidup ini?

 Bolehkah kita hidup bebas daripada sebarang kekhuatiran dan kebimbangan?

 Kalau saudara lihat Yohanes 14:1-2 Saudara akan mengerti mengapa manusia, hidup di dalam kebimbangan, kekhuatiran dan ketakutan.

 Tidak ada sebab lain mengapa manusia menjadi begitu khuatir dan gelisah tentang banyak hal selain dari kerana kurangnya percaya dan iman terhadap Allah dan FirmanNya.

 Kalaulah saudara ada keyakinan dan kepercayaan terhadap Allah saudara tidak perlu hidup di dalm ketakutan @ kekhuatiran.

 Saudara banyak kali kita menjadi khuatir apabila kita mau menyelesaikan sesuatu hal @ masalah itu sendirian.

 Apabila kita tidak mau melepaskan sesuatu masalah itu kepada Tuhan.

 Kerana itulah kita tidak habis-habis memikirkannya.

 Kalaulah saudara dapat belajar menyerahkan segala kekhuatiran dan kebimbangan saudara kepada Tuhan saudara tidak perlu khuatir lagi.

 Misalnya kalau kita bimbang tentang kewangan, tiba-tiba ada seorang yang datang dan berkata, “Jangan bimbang saya akan menolong kamu dalam keperluan kewangan kamu.”

 Saudara akan serta merta menjadi tidak bimbang bukan. Saudara serta merta dipenuhi oleh sukacita bukan?

 Mengapa? Kerana sudah ada seseorang yang memberi kita satu jaminan.

 Nah! Saudara ini baru seorang manusia yang memberi jaminan kepada kita.

 Bukankah Bapa di syurga sudah lebih dulu lagi  memberi kita segala jaminan yang kita perlukan di dalam hidup ini.

 Lihat FirmanNya, lihat Janji-janjiNya.

 Tapi mengapa kita masih berasa janji-janji Tuhan itu bukan untuk kita. Tidak menjadi, dan tidak ada kuasa.
 
 Di sinilah saudara perlu tahu. Bahwa manifestasi janji-janji Allah itu hanya akan kelihatan apabila adanya iman percaya di dalam hati saudara terhadap FirmanNya.

 Saudara, Allah menjaga setiap keperluan kita.

 Keperluan tubuh, jiwa dan roh kita semuanya dijagaNya.

 Di dalam petikan Matius 6 yang kita baca tadi Yesus memberi tujuh sebab mengapa saudara dan saya tidak perlu khuatir lagi.

1. Matius 6:25 Allah yang telah menjadikan saudara hidup ini menjaga setiap detail keperluan dalam hidup saudara.

 Hidup yang kita miliki ini bukan kita yang punya lagi, melainkan Kristus, jadi sudah pasti Allah tahu menjaga setiap kepunyaanNya. Amen.

2. Matius 6:26 Khuatir akan hari esok melemahkan usaha saudara hari ini.

 Kalau burung-burung di langit, yang tidak menabur, tidak menuai dan tidak mengumpulkan bekal dalam lumbung pun Bapa di syurga memberi makan, bukankah kita jauh lebih istimewa dari burung-burung tadi.

3. Matius 6:27 Kekhuatiran lebih membinasakan daripada membina. @ Kekhuatiran tidak menolong tapi meruntuhkan.

 Kalaupun saudara duduk khuatir memikirkan sesuatu perkara itu. Ia tidak akan membawa apa-apa hasil.

4. Matius 6:28-30 Tuhan tidak melupakan orang-orang yang menaruh kepecayan kepadaNya.

 Kita harus percaya kepada Allah dan FirmanNya. Kalau Allah bilang Dia akan menjaga kita. Maka Dia pasti menjaga kita. Kalau Dia bialang Dia akan menyediakan segala keperluan kita, maka Dia pasti akan mamahkotakan janji-janjiNya ini.

5. Matius 6:31, 32 Kekhuatiran menunjukkan saudara kurang iman dan kurang pengenalan @ pengertian akan Tuhan.

 Allah tahu setiap apa yang kita perlukan.

6. Matius 6:33 Ada cabaran yang lebih besar yang Allah mau kita kejar. Tetapi kekhuatiran menjadi penghalang.

 Kalau saudara belajar mendahulukan Allah dan KerajaaanNya di dalam segala hal, Dia pasti akan menambah segala yang saudara perlukan di dalm hidup ini.

7. Matius 6:34 Hidup sehari demi sehari menolong kita daripada dikuasai

 Saudara, selalu keliru dengan peristiwa-peristiwa yang terjadi di sekeliling kita.

 Banyak yang kita tidak mengerti dan tidak perlu dimengerti mengapa dan kenapa ia terjadi.

 Namun Tuhan  bekerja menjadikan segala sesuatu itu indah pada waktunya. (In His time, He will make all things beautiful.)

 Roma 8:28 mengatakan, “ Kita tahu sekarang , bahwa Allah turut bekerja dalam segala sesuatu untuk mendatangkan kebaikan bagi mereka yang terpanggil seseuai dengan rencanaNya.”

 Tidak satupun perkara yang terjadi dalam hidup saudara bertujuan unutk mendatangkan kecelakaan terhadap saudara.

 Asal saudara mengasihi Allah, Dia akan bekerja dalam segala sesuatu untuk mendatangkan kebaikan bagi mereka yang mengasihi Dia.

 Ya, segala sesuatu. Tidak kira pahit atau manis, hitam atau putih peristiwa yang terjadi dalam hidup saudara.

 Kalau Dialah tempat saudara bersandar, kalau Dialah yang menjadi batu karang saudara, kalau Dialah yang menjadi menara perlindungan saudara, dan kalau Dialah tempat saudara mengandalkan seluruh hidup dan kekuatan saudara, maka pada hari ini saudara boleh buangkan segala bentuk kekhuatiran, ketakutan dan kebimbangan.

 Kerana Allah tidak akan menghampakan orang-orang yang berharap padaNya.

 Tuhan adalah penjaga kita saudara. Penjaga yang tidak pernah terlelap. Dan sekali pun tidak pernah memalingkan wajahNya dari memerhatikan hidup kita.

 Di dalam Mazmur 121:1 Apabila Pemazmur melayangkan matanya ke gunugn-gunung dan bertanya, dari manakah datangnya pertolonganku? Dia sendiri sedar dan menjawab;

 Lihat, Mazmur 121:2-5

 “Pertolonganku ialah dari Tuhan, yang menjadikan langit dan bumi. Ia takkan membiarkan kakimu goyah. Penjagamu tidak akan terlelap. Sesungguhnya tidak terlelap dan tidak tertidur Penjaga Israel. Tuhanlah Penjagamu, Tuhanlah maunganmu di sebelah tangan kananmu.”

 Mazmur 121:6-8 Pemazmur menambah lagi;

 “Matahari tidak menyakiti engkau pada waktu siang, atau bulan pada waktu malam. Tuhan akan menjaga engkau terhadap segala kecelakaan; Ia akan menjaga nyawamu. Tuhan akan menjaga keluar masukmu, dari sekarang sampai selama-lamanya.”

 Saudara lihat betapa begitu Tuhan menjaga kita. Siang dan malam kita dijagaNya.

 Tuhan menjaga setiap aspek hidup dan keperluan kita.

 Baik dari segi material mahupun spiritual. Baik dari segi intelectual mahupun emosional, Tuhan menjaga dan Tuhan mengerti semua yang saudara perlukan.

 Jadi mulai sekarang  saudara boleh hidup bebas dari dari segala kekhuatiran, kebimbangan dan ketakutan saudara.

 Apakah ketakutan saudara yang Tuhan tidak tahu?

 Apakah kekhuatiran saudara yang Tuhan tidak mengerti?

 Apakah kebimbangan saudara yang Tuhan fahami?

 Apakah kesakitan dan penderitaan saudara yang Tuhan tidak rasai?

 Tuhan yang kita miliki adalah Tuhan yang Personal @ Peribadi.

 Jangan kata Tuhan  tidak mengerti, jangan kata Tuhan tidak rasai, jangan kata Tuhan tidak mengetahui, Dia diam di dalm hati setiap saudara. Merasai apa yang saudara rasai.

 Setiap hal yang saudara lalui Dia ada di sana.

 Setiap titisan air mata saudara Dia tanggung dalam kirbatNya.

 Hari esok bukan untuk kita jaga. Tapi untuk Dia yang telah menjadikan kita.

 IMAN

 Saudara hanya iman saja yang bisa memutuskan segala belenggu kekhuatiran dan ketakutan.

 Saudara dan saya menjadi khuatir kerana tidak ada iman.

 Alkitab mengatakan kalau kita memiliki iman yang hanya sebesar biji sawi sajapun kita sudah dapat memindakan gunung.

 Lihat Markus 11:22-23, Yesus menjawab mereka: “Percayalah kepada Allah! Aku berkata kepadamu: sesungguhnya barangsiapa berkata kepada gunung ini: Beranjaklah dan tercampaklah ke dalam laut! Asal tidak bimbang hatinya, tetapi percaya, bahwa apa yang dikatakan itu akan terjadi, maka hal itu akan terjadi baginya.”

 Matiuts 11:24 Yesus menambah lagi; “Karena itu apa saja yang kamu minta dan doakan,percayalah kamu telah menerimanya, maka hal itu akan diberikan kepada mu.”

 Banyak kali kita tidak menerima kerana tidak percaya.

 Di dalam Kristus segala yang saudara dan saya mau kita sudah miliki.

 Apakah sebenarnya yang sudara khuatir dan takutkan?

 Masa depan saudara? Lihat Yeremia 29:11

 Jauh dari Allah? Lihat Yakobus 4:16, Mazmur 145:18

 Manusia?, Musuh? Lihat Roma 8:31

 Ditinggalkan? Lihat Ibrani 13:5-6, Yesaya 41:10

 Penyakit? Lihat Keluaran 15:26, Yesaya 53:5, Mazmur 107:20

 Mati? Lihat Yohanes 10:10

 Belenggu dan ikatan? Lihat Yohanes 8:32

 Kelemahan? Lihat Yoel 3:10

 Setan? Yakobus 4:7, Markus 16:18

 Tidak diampuni? Matius 8:17

 Tidak di terima Bapa?, Tidak layak? Matius 10:32

 Kekurangan? Lukas 6:38

 Doa tidak dijawab? Yesaya 65:24, Yeremia 33:3, Yohanes 15:7

 Pasangan hidup? Kejadian 2:18

 Tuhan tidak mengasihi saudara lagi?, Tuhan bosan terhadap saudara? Ibrani 13:8

 Menghadapi kegagalan dan kekalahan? 2 Kor 2:14

 Tidak bisa mengasihi dan dikashi lagi? 1Kor 13:8

 Di kutuk dan di hukum? Roma 8:1

 Tidak diberkati? Mazmur 84:11

 Mendapat kecelakaan dan di timpah kemalagan? Mazmur 34:7

 Di buat orang? Mazmur 91:10

 Tiada keberhasilan? Mazmur 37:5

 Iman datang dari pendengaran, pendengaran akan firman Allah.

 Lebih dalam saudara menyelami Firman Allah, lebih kukuh dan kuat Iman saudara.

 Lebih kerap saudara mengaku dan mengistiharkan Firman dan Janji-janji Allah untuk hidup saudara, maka lebih lebih nyata menifestasi KebenaranNya terjadi di dalam hidup saudara.

 Kalau saudara rajin mengisi roh dan jiwa saudara dengan Firman Allah, lama kelamaan kekhuatiran dan ketakutan tidak akan ada tempat lagi di dalam hati saudara.

 Apabila saudara berbicarapun, saudara akan berbicara tentang Iman, saudara akan berbicara tentang janji-janji Allah, saudara akan berkata-kata tentang harapan di dalam Tuhan.
 


Dalam Tuhan, tiada apa yang perlu dikhuatirkan


   [ PrevIndexAtas |Next ]