Make your own free website on Tripod.com

24 April 98  

PenderitaanNya Keselamatanku

Baca: Turnbook.gif (1625 bytes)Yesaya 53:1-8


  Ia dihina dan dihindari orang, seorang yang penuh kesengsaraan dan yang biasa menderita kesakitan; ia sangat dihina, sehingga orang menutup mukanya terhadap dia dan bagi kitapun tidak masuk hitungan.
                                                                                   Yesaya 53:3


Previcon.gif (1221 bytes)Indxicon.gif (1543 bytes)Downicon.gif (1161 bytes)Nexticon.gif (1232 bytes)

 Saudara, walaupun mesej ini ditulis kira-kira 600 tahun lebih awal sebelum segala sesuatunya terjadi.

 Namun Nabi Yesaya sudah dapat melihat dan merasa penderitaan yang bakal di tanggung oleh hamba Allah yang akan datang ini.

 Yesaya menulis satu persatu penderitaan ini dengan terperinci. Dan saudara tahu tidak satu pun yang dinubuatkan oleh Yesaya tidak digenapi.

 Semuanya terjadi tepat-tepat seperti yang dinubuatkannya. Semuanya terjadi tepat seperti yang dilihatnya. Semuanya terjadi tepat seperti yang dirasainya.

 Begitulah Roh Allah menyingkapkan wahyu ini kepada Yesaya.

 Satu nubuatan yang sangat memeranjat dan menakjubkan.

 Sehingga awal-awal lagi Yesaya berkata, “Siapakah yang percaya kepada berita yang kami dengar,…………………”(Yesaya 53:1)

 Siapakah yang percaya bahwa Allah akan menyelamatkan dunia melalui penderitaan  seorang hamba yang begitu rendah hati. Dan bukannya melalui seorang raja yang gagah perkasa.

 Tahukah saudara siapakah gerangan hamba yang dimaksudkan oleh Nabi Yesaya di dalam fasal ini?

 Ya! Tiada lain. YESUS, SANG MESIAS DAN SANG JURUSELAMAT  NAMANYA.

 Yesaya 53:2 Yesaya menulis,
 Sebagai taruk ia tumbuh di hadapan Tuhan dan sebagai tunas dari tanah yang kering. Ia tidak tampan dan semaraknyapun tidak ada sehingga kita memandang dia, dan rupapun tidak, sehingga kita menginginkannya.
 Saudara tahu apa akan terjadi kalau taruk dan tunas yang tumbuh dari tanah yang kering. Di sini Yesaya membicarakan seorang Mesias yang pasti mati. Satu kematian yang amat mengerikan.

 Saudara, gambar yang dilukis oleh pelukis tentang Yesus mati di atas kayu salib yang masih punya wajah yang cantik yang saudara lihat di kedai-kedai itu adalah palsu semata-mata.

 Kepalanya yang di mahkotakan duri sudah cukup mencacatkan wajahnya dengan darah yang berlumuran pada mukanya. Di tambah lagi dengan kesakitan-kesakitan yang dideritainya. Akibat di tempeleng, diludahi, dan dicambuk. Ditambah lagi dengan keletihan, kelaparan dan kehausan. Ditambah lagi dengan beban salib yang padanya Dia dipakukan.

 Saudara, memang Yesus sudah tidak ada rupa Yesus lagi pada ketika itu.

 TubuhNya yang dicambuk itu saudara bukannya dicambuk dengan cambuk yang biasa-biasa. Tetapi cambuk yang bercakuk. di hujungnya.

 Setiap kali  tali cambuk itu di hayun ke atas tubuhnya, terasa sudah kesakitan yang teramat sangat, sehingga pada saat ini pun saudara  seolah-olah bisa mendengar jeritan Yesus. Dan apabila tali cambuk itu ditarik cakuk tadi mengoyakkan kulit dan daging Yesus.

 36 pukulan ia dikenakan.

 Yesaya 53:3 Ia dihina dan dihindari orang, seorang yang penuh kesengsaraan dan yang biasa menderita kesakitan; ia sangat dihina, sehingga orang menutup mukanya terhadap dia dan bagi kitapun tidak masuk hitungan.

 Saudara mahu lihat bagaimana Yesus diperlakukan, bagaimana Ia dihina dan diperolok-olokkan?

 Buka Matius 27:27-31 Saudara lihat bagaimana serdadu-serdadu ini mempermain dan mengolok-olokkan Dia?

 Lihat lagi Matius 27:39-40 - Orang-orang yang lewat di sana menghujat Dia dan sambil mengelengkan kepala , mereka berkata “Hai Engkau mau merubuhkan Bait Suci dan mau membangunkannya kembali dalam tiga hari, selamatkanlah diriMu jikalau Engkau Anak Allah, turunlah dari salib itu!”

 Matius 27:41-43 - Demikian juga imam-imam kepala bersama-sama ahli-ahli Taurat dan tua-tua mengolok-olokkan Dia dan mereka berkata: “Orang lain Ia selamatkan, tetapi diriNya sendiri tidak dapat Ia selamatkan! Ia Raja Israel? Baiklah Ia turun dari salib itu dan kami percaya kepadaNya. Ia menaruh harapanNya pada Allah: baiklah Allah menyelamatkan Dia, jikalau Allah berkenan kepadaNya! Kerana Ia telah berkata: Aku adalah Anak Allah.”

 Matius 27:44 Bahkan penyamun-penymun yang disalibkan bersama-sama dengan Dia mencelaNya demikian juga.

 Benarlah seperti apa yang dikatakan Yesaya saudara.  Ia  sangat dihina dan dihindari orang.

 Orang menyangka Dia kena tulah, dipukul dan di tindas Allah.

 Yesaya 53:7 Dia dianiaya, tetapi dia membiarkan dirinya ditindas dan tidak membuka mulutnya seperti anak domba yang dibawa kepembantaian; seperti induk domba di depan orang-orang yang menggunting bulunya, ia tidak membuka mulutnya.

 Markus 14:61 Sewaktu berada di mahkamah agung Yesus dihumban dan dilempari dengan berbagai tuduhan oleh Imam besar. Tetapi Ia tetap diam dan tidak menjawab apa-apa.

 Saudara, kalau Yesus mahu Yesus boleh saja menolak cawan penderitaan yang harus ditanggungNya ini.

 Tetapi Dia sanggup meminumnya kerana Dia tunduk kepada kehendak Bapa.

 Dia sanggup meminumnya kerana KasihNya yang begitu besar terhadap saudara dan saya.

 Kalau Yesus mahu Dia boleh saja berdoa meminta BapaNya mengutus tujuh batalion malaikat untuk menolongNya.

 Tetapi Dia membiarkan diriNya ditindas, dianiaya, disingkir, dihina, diperolok-olok dan disalibkan semata-mata kerana kasihNya terhadap saudara dan saya.

 Yesaya 53:4-5 – Bukan kerana kesalahanNya Dia perlu menanggung semuanya ini saudara. Tetapi kerana kerana kesalahan saudara dan saya, kerana dosa  dan pemberotakkan kita.

 Segala kutuk, segala penderitaan dan hukuman yang sepatutnya ditimpa ke atas kita ditanggungNya.

 Agar kita bisa diperdamaikan dengan Allah.

 Matius 27:45-46 Merekodkan.; Mulai dari jam dua belas kegelapan meliputi seluruh daerah itu sampai jam tiga. Kira-kira jam tiga berserulah Yesus dengan suara nyaring: “Eli, Eli lama sabakhtani?” Artinya: AllahKu, Allah Ku, mengapa Engkau meninggalkan Aku?

 Saudara, Allah yang sepatutnya yang tidak memandang wajah kita dan sepatutnya menghukum kita atas segala dosa dan pemberontakkan kita, dan yang sepatutnya meninggalkan kita tetapi semua itu ditimpakanNya ke atas Yesus.

 Saudara, pada hari ini sementara kita mengingati kematian dan penderitaan dan pengorbananNya. Marilah kita selidiki juga hubungan kita dengan Yesus.

 Mari kita kemaskinikan hubungan kasih cinta kita yang semula terhadapNya sekali lagi pada malam ini.

 Kalau kasih saudara terhadap Yesus sudah semakin pudar, semakin layu, semakin kering, dan semakin mati ingatlah kasihNya terhadap saudara. Tiada tanding dan taranya. Dia mengasihi saudara dengan kasih yang kekal abadi.

 Kalau lautan itu dalam, dalam lagi kasihNya terhadap saudara, kalau langit itu tinggi, tinggi lagi kasih Yesus terhadap saudara Dan kalaulah cakerawala itu luas, luas lagilah kasih Yesus terhadap saudara.

 Tiada siapa yang memaksa Yesus untuk mati di atas kayu salib saudara. Semuanya atas kerelaanNya sendiri. Kerana kasihNya yang begitu besar terhadap kita. Amen.

 Saudara, pada hari ini kalaulah saudara sudah mula mau meninggalkan Tuhan, kembalilah kepadaNya.

 Saudara, saya juga mau memanggil saudara-saudara yang masih lagi hidup di dalam dosa. Bukan dosa-dosa yang kelihatan tetapi dosa-dosa yang tersembunyi. Yang mana hanya saudara dan Tuhan saja yang tahu untuk bertaubat dan kembali kepadaNya.

 Darah Yesus yang tercurah untuk menebus dosa saudara bukan murah saudara. Penderitaan yang dipikulNya bukan ringan saudara. Kesakitan yang dideritainya bukanNya sedikit saudara. Namun semuanya itu Dia sanggup menerimanya kerana saudara, kerana saya, dan kerana seluruh umat manusia di dunia ini.

 Saya juga mahu memanggil saudara-saudara yang sudah mula menjadi  dingin terhadap hal-hal rohani supaya kembali ke pangkuan Bapa.
 

Cerita Kesaksian 1

 Di Negeri China. Ketika Open Door menyeludup sejuta Alkitab masuk ke negeri itu dengan menggunakan kapal yang mendarat di tepi pantai pada waktu subuh-subuh pagi lagi.

 Ramai para nelayan bukan kristian yang sedang menangkap ikan pada ketika itu juga turut membantu mengangkut Alkitab-Alkitab tadi ke dalam trak-trak yang sudah siap menunggu di darat.

 Operasi berjalan lancar. Pada malam itu juga Alkitab-Alkitab itu diedarkan kepada pemimpin-pemimpin dan gembala-gembala gereja.

 Tapi malangnya kerana kejahilan para nelayan yang sibuk membicarakan tentang kekaguman mereka terhadap orang kristian sampai ke telinga kerajaan.

 Lalu satu persatu rumah gembala digeleda.

 Ada seorang gembala yang menyembunyikan 10,000 naskah Alkitab di bawah tanah rumahnya disoal siasat.

 Tetapi, beliau tetap tidak memberitahu di manakah Alkitab-Alkitab itu.

 Lalu kedua bela tangannya diikat, diberdirikan satu kaki di atas sebatang kayu dan pada lehernya sudah ada tali gantung yang pada bila-bila masa saja orang ini jatuh, dia akan membunuh dirinya sendiri.

 Gembala ini di biarkan tersadai di tengah panas, terbungkus oleh kesejukkan malam, termandi oleh hujan. Dia tidak diberi makan atau minum.

 Mereka melakukan demikian untuk memaksanya memberitahu di manakah dia menyembunyikan Alkitab-Alkitab itu.

 Tapi, sayang dia tetap berdiam.

 Sehari sudah berlalu, mereka pergi melihatnya. Dia masih berdiri teguh.

 Dua hari berlalu. Masih berdiri dan masih berdiam.

 Tiga hari, empat hari, lima hari sudah berlalu.

 Kaki gembala ini sudah mula bengkak dan berdarah. Tapi dia tetap berdiam.

 Sampailah pada hari yang ketujuh. Dia tidak bisa bertahan lagi. Lalu tumbang jatuh ke tanah. Tetap-tepat pada saat dia tumbang petir kilat menyambar tiang tali gantungnya.

 Tuhan menyelamatkannya.

 Tapi dia pengsan. Dia dirawat.

 Setelah dia sedar mereka bertanya kepadanya kenapa sanggup menderita kerana Alkitab-Alkitab tadi.

 Jawabnya “Kalau Yesus sudah sanggup menderita di atas kayu sali kerana saya. Kenapa saya tidak sanggup menderita di atas tali gantung kerana Dia?”

Cerita Kesaksian 2:

 Ada satu kisah benar lagi di Negeri China. Suatu hari ketika umat Kristian sedang sembayang di sebuah gua. Tiba-tiba mereka di serbu oleh seorang  tentera komunis. Komunis ini mengmbil potret Yesus yang tersangkut pada dinding dan menghempasnya ke tanah.

 Lalu memaksa keorang demi seorang meludahi potret Yesus itu. Barangsiapa yang tidak meludahinya akan ditembak mati.

 Apa lagi semua orang satu persatu tampil meludahi potret Yesus. Sambil menyangkalNya.

 Sampai giliran seorang anak kecil, dia mengambil potret Yesus itu dan megelapnya dengan bajunya sambil menangis dia berkata, “Aku tidak sanggup! Aku tidak sanggup meludahi Yesus yang begitu mengasihiku.”

 Lalu komunis tadi mengacu senapangnya dan menembak mati semua orang yang ada di dalam ruang itu kecuali ank kecil tadi. Sambil dia menjerit , MUNAFIK !!!!!!!!!!!

 Saudara, adakah kita juga seorang kristian yang munafik?

Cerita Kesaksian 3:

 Anak kecil yang mahu dibunuh kalau bapanya tidak menyangkal Yesus. Akhirnya mengatakan “Aku tidak mahu punya Papa yang sanggup menyangkal Tuhan dan Juruselamat yang yang telah mati untuk Ku.”
 Nah! Saudara sudah mendengar kesaksian demi kesaksian akan betapa gembala dan dua anak kecil ini sanggup berkorban demi Yesus demi kasih dan cinta mereka terhadap Yesus.

 Bagaimana pula saudara pada hari ini. Betapa dalamkah kasih saudara terhadap Yesus?

 Saudara, sebentar tadi saudara hanya mendengar akan penderitaaan dan kematian Yesus. Tetapi ketahuilah bahwa Yesus yang mati ini, tidak lagi berada di dalam kubur.

 DIA SUDAH BANGKIT!!!!!

 DIA HIDUP !!!! KERANA DIA HIDUP. SAUDARA DAN SAYA ADA HARI ESOK!!!!!

 Dan hari Ahad inilah kita akan merayakan hari kebangkitanNya.

 Yesaya 52:13 Firman Allah berbunyi,Sesungguhnya, hambaKu akan berhasil, ia akan ditinggikan disanjung dan dimuliakan.


"KekalahanNya" di kayu salib bawa kemenangan umtuk semua


   [ PrevIndexAtas |Next ]